Cara backup dan restore database MySQL

mysql_backupJika Anda adalah pengguna komputer maka Anda mungkin tahu seberapa buruk adalah untuk sengaja kehilangan beberapa data penting Anda. Untuk menghindari situasi seperti itu Anda harus membuat cadangan data Anda dan menyimpan file cadangan di tempat yang aman. Dengan melakukan ini, Anda dapat dengan mudah mengembalikan data yang hilang dan Anda dapat kembali ke jalur yang sangat cepat. Hari ini, kami akan menunjukkan cara untuk membuat backup database MySQL Anda dan mengembalikannya nanti VPS Linux Anda. Prosedur ini sangat mudah dan bisa sangat membantu terutama jika Anda menyimpan semua data website Anda ke dalam database tunggal.

Back up database MySQL

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah untuk log in ke server Anda melalui SSH. Setelah Anda login, Anda akan perlu menjalankan beberapa perintah untuk membuat file backup dari database Anda dan menyalin file backup pada komputer lokal Anda atau direktori berbeda pada server Anda. Salah satu perintah adalah:

mysqldump -u username -p database-name > backup-name.sql

Catatan penting:
Jangan lupa untuk mengganti nama dengan nama pengguna yang sebenarnya, database-nama dengan nama database yang ingin membuat cadangan dan cadangan-name.sql dengan nama file backup.

Setelah Anda menjalankan perintah ini, Anda akan diminta untuk memasukkan password untuk username Anda gunakan untuk membuat cadangan database.

Masukkan password dan hanya itu! Anda telah membuat sebuah file backup database Anda.

Misalnya, jika Anda ingin membuat file cadangan WordPressDB Anda pada VPS WordPress Anda dan menyimpannya sebagai wordpress.sql menggunakan wordpressuser sebagai pengguna, Anda dapat memasukkan:

mysqldump -u WordPressUser -p WordPressDB > wordpress.sql

Sekarang Anda harus memasukkan password dari wordpressuser.

Sekarang, penting untuk menyalin atau memindahkan file backup ke direktori yang aman pada server atau komputer lokal Anda. Anda dapat melakukan ini dengan menggunakan perintah ‘rsync’. Hal ini sangat mudah, jadi mari kita melakukan hal ini.

Untuk menyalin file ke direktori yang berbeda pada Anda menggunakan server perintah berikut:

rsync -Waq backup-name.sql /path/to/directory/

Sekali lagi, jangan lupa untuk mengganti cadangan-name.sql dengan nama file backup Anda serta /path/to/directory/ dengan path ke direktori di mana Anda ingin menyalin file backup Anda.

Jika Anda ingin menyalin backup-name.sql ke komputer lokal Anda, Anda dapat menggunakan perintah:

rsync -Waq -e ‘ssh -p port-number’ username@IP-Address:/backup-name.sql /path/to/local/directory

Di sini, Anda perlu mengubah port-nomor dengan port mendengarkan SSH Anda, username dengan username yang Anda gunakan untuk terhubung ke server Anda, IP-Address dengan alamat IP dari server Anda, cadangan-name.sql dengan nama file backup dan / path / ke / direktori lokal / dengan jalur direktori pada komputer lokal Anda di mana Anda ingin menyimpan file backup. Tentu saja, Anda harus menjalankan perintah ini dari komputer lokal Anda dan Anda akan diminta untuk memasukkan password untuk username Anda gunakan untuk terhubung ke server Anda.

Restore database MySQL

Setelah Anda membuat file backup database Anda, Anda dapat dengan mudah mengembalikannya jika terjadi kecelakaan. Untuk mengembalikan file backup anda harus menjalankan perintah berikut:

mysql -u username -p database-name < backup-name.sql

Mengubah nama pengguna, database nama dan backup-name.sql dengan nilai yang sebenarnya, masukkan password Anda dan hanya itu. Anda telah berhasil dipulihkan database Anda.

Cara backup dan restore database MySQL
Written by: dwi tikto
Reting: 4.7


Blog Riau Network ini penuh dengan informasi yang berharga mengenai hosting, web design, web pemasaran Search Engine Optimization, web hosting, database mysql dan melindungi website.


Follow me on Google+ | Twitter | Facebook | Linkedin | YouTube

Share This Post

Recent Articles

Leave a Reply

Hosting By Riau Network